Home / Berita Terbaru / FGD IAIN Takengon, Menuju Kampus Islami yang Berkualitas
Gubernur Aceh, Ir. H. Nova Iriansyah, MT, memberikan sambutan sekaligus membuka secara resmi Focus Group Discussion (FGD) Tatakelola Kelembagaan dan Rapat Kerja Program 2022 IAIN Takengon Tahun 2021, di Kyriad Hotel Banda Aceh, Kamis (4/3/2021).

FGD IAIN Takengon, Menuju Kampus Islami yang Berkualitas

BANDA ACEH – Focus Group Discussion (FGD) Institut Agama Islam Negeri Takengon harus dijadikan sebagai sarana membenahi diri, agar IAIN yang telah berdiri sejak 25 April 2012 ini mampu tampil sebagai salah satu pusat pendidikan Islami yang berkualitas dan bisa bersaing di tingkat nasional.

Hal tersebut disampaikan oleh Gubernur Aceh Nova Iriansyah, dalam sambutannya saat membuka secara resmi Focus Group Discussion membahas Tata Kelola kelembagaan dan Rapat Kerja Program IAIN Takengon Tahun 2022, di Kyriad Muraya Hotel, Kamis (4/3/2021).

“Meski masih tergolong baru, IAIN Takengon harus terus melakukan pembenahan.oleh karena itu, kami sangat menyambut baik penyelenggaraan FGD ini. Kita tentu berharap,FGD ini dapat menghasilkan sebuah rumusan yang akan menjadi blue print bagi penguatan IAIN Takengon ke depan. Dan kampus ini mampu tampil sebagai salah satu pusat pendidikan agama islam yang berkualitas di tingkat nasional,” ujar Gubernur.

Orang nomor satu di Pemerintah Aceh itu menambahkan, sebagai sebuah perguruan tinggi yang berbasis agama Islam, keberadaan IAIN Takengon menjadi salah satu andalan dalam mengembangkan ilmu-ilmu dengan perspektif Islam bagi generasi muda Aceh dan bahkan luar Aceh.

Oleh karena itu, Gubernur mengajak semua pihak untuk mendukung penguatan kampus tersebut, sehingga perannya dalam institusi dapat memperkuat cahaya Islam di kalangan masyarakat terpelajar. Sebagaimana diketahui IAIN Takengon baru setahun bertransformasi dari Sekolah Tinggi menjadi institut.

Dalam sambutannya, Gubernur juga berpesan agar transformasi IAIN Takengon ini diikuti dengan penambahan program studi, peningkatan sistem manajemen kampus, pengembangan SDM staf dan pengajar, serta perluasan fisik kampus.

“Alhamdulillah, semua rencana itu sudah masuk dalam program yang disusun rektorat IAIN Takengon. Bahkan komitmen dari Pemerintah Kabupaten Aceh Tengah untuk pengembangan fisik kampus sudah ada, sehingga diharapkan pengembangan fisik IAIN Takengon dapat ditingkatkan mulai tahun ini,” kata Nova.

Meski demikian Gubernur juga mengingatkan bahwa pengembangan fisik saja tidak cukup.

“Hal yang tidak kalah penting yang juga harus dibenahi adalah penguatan tata kelola manajemen kampus dan perencanaan strategis penguatan lembaga studi, untuk bisa menjadikan IAIN Takengon memiliki kualitas yang lebih baik.”

Apalagi, sambung Nova, persaingan di kalangan perguruan tinggi saat ini sangatlah ketat. Sebagaimana diketahui, saat ini di Aceh, telah hadir enam universitas negeri, satu politeknik negeri, tiga institut dan dua sekolah tinggi negeri.
Keberadaan 6 perguruan tinggi negeri di Aceh juga diperkuat dengan kehadiran 109 perguruan tinggi swasta yang bernaung di bawah Kopertis Wilayah 13 Aceh, serta 34 perguruan tinggi swasta di bawah naungan Koordinasi Perguruan Tinggi Agama Islam Wilayah 5 Aceh.

“Jadi, jika dilihat dari segi kuantitas, jumlah pendidikan tinggi di Aceh sebenarnya sudah cukup banyak. Masalahnya, keistimewaan pendidikan yang kita harapkan bukanlah dari sisi kuantitas saja, tapi juga kualitas. Oleh sebab itu, perguruan tinggi di daerah ini harus mampu berbuat nyata bagi pembangunan daerah,” kata Nova berpesan.

Oleh karena itu, IAIN Takengon diharapkan bisa terus berbenah secara internal sehingga tata kelola dan pengembangan Prodinya berjalan dengan baik. Oleh karena itu, diperlukan perencanaan yang efektif dan tepat sasaran, sehingga visi misi pendidikan yang telah ditetapkan dapat diwujudkan secara bertahap dan berkesinambungan.

“Di sinilah pentingnya FGD yang kita laksanakan hari ini. Untuk itu, kami menyampaikan terima kasih atas dukungan semua pihak atas terselenggaranya FGD ini. Semoga berjalan sukses dan mampu memberi kontribusi bagi penguatan pendidikan di daerah kita,” pungkas Nova.

Sementara itu, Rektor IAIN Takengon Zulkarnain, dalam sambutannya menjelaskan, bahwa kegiatan ini akan berlangsung selama tiga hari (4-6/3) dengan menghadirkan sejumlah narasumber, di antaranya mantan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi tahun 2011-2014 Azwar Abubakar, mantan Plh Rektor UIN Ar-Raniry Al Yasa’ Abubakar, serta sejumlah narasumber lainnya.

Pembukaan FGD membahas Tata kelola Kelembagaan dan Rapat Kerja Program Tahun 2022 IAIN Takengon ini turut dihadiri oleh mantan Menpan-RB, Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Aceh Iqbal MA dan seluruh jajaran rektorat dan dekan IAIN Takengon.[]

Check Also

Sekda Kembali Serahkan Rancangan KUA-PPAS 2022 kepada Pimpinan DPRA

BANDA ACEH – Sekretaris Daerah (Sekda) Aceh Taqwallah, atas nama Gubernur Aceh, menyerahkan dokumen Rancangan …