Home / LINTAS ACEH / Kadisdik Aceh Tinjau Sekolah Daerah Terpencil di Pulo Aceh

Kadisdik Aceh Tinjau Sekolah Daerah Terpencil di Pulo Aceh

Humas Aceh | 16 Okt 2017
BANDA ACEH-Kepala Dinas Pendidikan Aceh Drs. Laisani, M.Si, meninjau sekolah daerah terpencil di Pulo Aceh, Sabtu, (14/10/2017).Hadir bersama Kadisdik Aceh ini, Kepala Badan Pengembangan Sumberdaya Manusia (BPSDM) Aceh, Syahrul Badrudin, SE, M.Si, Sekretaris Dinas Pendidikan Aceh, Muslem, S.Ag, M.Pd, Kabid Pembinaan SMA dan PKLK Dinas Pendidikan Aceh, Zulkifli, S.Pd, M.Pd serta jajaran dinas tersebut.

Kunjungan Kepala Dinas Pendidikan Aceh ini bersama rombongan melalui pelabuhan Ulee Lheue menuju pelabuhan Lamteng, Kemukiman Pulo Nasi menggunakan Kapal Motor Nelayan KM Satria Baro.
Selanjutnya Kepala Dinas Pendidikan Aceh bersama rombongan menuju SMA Negeri 1 Pulo Aceh yang terletak di gampong Alue Riyeung, Pulo Nasi dan SMA Negeri 2 Pulo Aceh di gampong Blang Situngkoh. Selain meninjau sekolah tersebut, Kadisdik Aceh ini juga menggelar pertemuan dengan dewan guru dan siswa-siswi di sekolah tersebut.
Dalam pertemuan yang dimoderatori Sekretaris Dinas Pendidikan Aceh, Muslem, S.Ag, M.Pd, Kadisdik Aceh juga menggelar diskusi antara dewan guru dan siswa-siswi dengan jajaran Dinas Pendidikan Aceh serta Kepala BPSDM Aceh, Syahrul Badrudin, SE, M.Si.
Pada kesempatan itu, Laisani, turut memberikan motivasi, agar putra-putri di daerah terpencil untuk lebih giat lagi melakukan proses belajar mengajar di sekolah.
“Pemerintah Aceh terus berupaya memberikan perhatian khusus untuk daerah-daerah terpencil di seluruh Aceh.Tentunya, perlu adanya fasilitas dan pemenuhan tenaga pendidik yang merata dan berkualitas,” ujar Laisani.
Menurutnya, hal ini untuk mewujudkan tekad Pemerintah Aceh bidang pendidikan yaitu Aceh Carong, Aceh Teuga dan Aceh Meuadab, akan terlaksana dengan baik.
“Berada di daerah terpencil bukan suatu hambatan untuk kita berkompetensi, melahirkan generasi berkualitas.Intinya, pendidikan di daerah terpencil tidak boleh kalah dengan pendidikan di perkotaan,” tuturnya menyemangati pelajar dan dewan guru di SMA Negeri 1 Pulo Aceh dan SMA Negeri 2 Pulo Aceh.
Ia menyebutkan, bagi putra-putri di Pulo Aceh yang bertekad melanjutkan pendidikannya ke jenjang perguruan tinggi, Pemerintah Aceh menyediakan beasiswa yang diperuntukkan bagi anak yatim piatu dan anak fakir miskin di Aceh.
“Hal ini sebagaimana telah disampaikan oleh Bapak Gubernur dan Wakil Gubernur Aceh, terkait terobosan 100 hari kerja pada, Jum’at 13 Oktober 2017, yang bahwa Pemerintah Aceh menambah bantuan pendidikan (beasiswa) senilai Rp 61 miliar lebih (dari sebelumnya Rp.185, 6 miliar menjadi Rp. 247, 5 miliar), yang disalurkan untuk 103.148 anak yatim piatu dan anak fakir miskin di Aceh,” sebutnya.
“Setiap anak yatim dan fakir miskin, akan menerima dana bantuan pendidikan sebanyak Rp 2,4 juta/tahun, angka ini mengalami peningkatan dari tahun sebelumnya yaitu Rp 1,8 juta/tahun atau terjadi penambahan Rp.600 ribu/orang/tahun,” tambahnya.

Check Also

Irwandi Lepas Peserta Fun Walk di Bener Meriah

Humas Aceh | 24 Nov 2017 Bener Meriah – Gubernur Aceh, Irwandi Yusuf didampingi Bupati …