Home / Berita Terbaru / Pemerintah Siapkan SDM untuk Kelola Potensi Energi Bumi Aceh
Kepala Dinas Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Aceh, Mahdi Nur, menyampaikan sambutan Gubernur Aceh dalam diskusi publik menakar potensi besar energi Aceh yang digelar secara virtual pada Selasa, (27/7/2021). [Sumber: Tangkapan Layar Aplikasi Zoom]

Pemerintah Siapkan SDM untuk Kelola Potensi Energi Bumi Aceh

BANDA ACEH–Aceh memiliki potensi energi bumi yang begitu besar. Mulai dari energi minyak dan gas, listrik hingga energi baru terbarukan. Peluang Aceh sangatlah besar menjadi daerah yang menghasilkan berbagai sumber energi itu. Oleh sebab itu, Pemerintah Aceh terus melakukan kajian, perencanaan, mengundang investasi besar hingga menyiapkan sumber daya manusia (SDM) agar pengelolaannya bisa dilakukan oleh putra daerah.

Hal tersebut disampaikan oleh Kepala Dinas Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Aceh, Mahdi Nur, saat mewakili Gubernur Aceh menyampaikan sambutan dalam diskusi publik menakar potensi besar energi Aceh yang digelar secara virtual pada Selasa, 27/7/2021.

“Oleh karena itu, lembaga pendidikan bidang energi harus kita perkuat agar mampu menghasilkan SDM tangguh untuk mengelola sumber daya alam tersebut,” kata Mahdi.

Mahdi menyebutkan, Aceh memiliki potensi energi bumi yang begitu besar. Mulai dari migas hingga energi baru terbarukan. Di sektor migas, Aceh memiliki 12 wilayah kerja yang masih aktif. Sebanyak sembilan diantaranya menjadi kewenangan Aceh di bawah Badan Pengelolaan Migas Aceh. Sementara tiga lagi adalah kewenangan pemerintah pusat di bawah pengawasan SKK Migas.

“Ke depan, akan ada 2 lagi wilayah kerja migas yang saat ini sudah selesai proses joint study dan akan segera dilelang yaitu Blok Meulaboh dan Blok Singkil,” kata Mahdi.

Lebih lanjut, Mahdi menyebutkan, kini pengelolaan Blok “B” di Aceh Utara juga sudah menjadi kewenangan Aceh. Dimana telah melalui tahapan proses yang panjang hingga pengelolaannya beralih menjadi kewenangan Aceh yang akan dikelola oleh PT PEMA.

“Intinya, untuk sektor Minyak dan Gas Bumi Aceh masih sangat potensial,” kata Mahdi.

Selain Migas, kata Mahdi, Aceh juga memiliki potensi energi baru terbarukan, seperti panas bumi (geothermal), energi air(hydro energy), energi matahari (solar energy), energi bayu atau angin (wind energy), serta bioenergi.

“Semua potensi ini merupakan aset penting bagi Aceh untuk dikelola sebagai modal pembangunan di masa depan,” ujar Mahdi.

Hal senada juga diungkapkan oleh Praktisi Migas Aceh, Said Malawi. Ia mengatakan, pengembangan potensi energi yang ada di Aceh membutuhkan tigal hal, yaitu, eksplorasi, penguatan sumber daya manusia (SDM) dan membuka investasi.

“Untuk mempersiapkan SDM ini sangat perlu bantuan pemerintah,” kata Said.

Menurut Said, Pemerintah Aceh perlu memperkuat SDM dengan cara melakukan pelatihan dan sertifikasi generasi mudanya. Ia juga menyarankan agar pabrik PT Arun yang dulu memproduksi migas besar di Aceh dimanfaatkan sebagai tempat pelatihan tersebut.

Said mengatakan, penguatan SDM Aceh di bidang migas tak hanya bermanfaat untuk Aceh sendiri. Namun generasi Aceh tersebut nantinya juga dapat berkarier di sektor migas pada tingkat nasional maupun internasional. Sebab tenaga kerja di bidang tersebut sangat dibutuhkan. [•]

Check Also

Banggar DPR-RI: Aceh Punya Potensi Ekonomi Besar untuk Dikembangkan

BANDA ACEH – Wakil Ketua Banggar DPR RI Muhiddin Muhammad Said, memuji potensi ekonomi Aceh …