Home / Berita Terkini / Sekda Aceh Apresiasi Kinerja Bidan Ermayati
Bidan Desa Ermayati bersama Sekda Aceh, dr. Taqwallah, M.Kes, Sekdakab Aceh Tengah, Karimansyah, Kabid Kesmas Dinkes Aceh Tengah Mitahuddin, SKM, dan Helmi, SKM, dari Dinkes Aceh, di depan Poskesdes Lenga, Kecamatan Bies, Aceh Tengah, Minggu (8/12/2019).

Sekda Aceh Apresiasi Kinerja Bidan Ermayati

Takengon–Sekda Aceh dr. Taqwallah, M. Kes mengapresiasi kinerja Bidan Ermayati yang berhasil menyelamatkan ibu melahirkan dengan riwayat preeklamsia, di Desa Lenga, Kecamatan Bies, Kabupaten Aceh Tengah.

Apresiasi itu disampaikan saat Taqwallah memantau perkembangan Gerakan Bersih, Rapi, Estetis, dan Hijau ( BEREH) di Pos Kesehatan Desa (Poskesdes) Lenga, Kecamatan Bies, Kabupaten Aceh Tengah, Minggu (8/12).

Sekda Aceh Taqwallah datang ke ‘markas’ pelayanan kesehatan sang bidan itu didampingi Sekdakab Aceh Tengah Karimansyah, Kepala Dinas Kesehatan Aceh Tengah yang diwakili Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat Mitahuddin, SKM, dan Helmi, SKM mewakili Dinas Kesehatan Aceh beserta rombongan,

Menurut Sekda Aceh yang juga dokter teladan itu, ibu melahirkan dengan riwayat preeklamsia jarang sekali dapat diselamatkan. Resiko kematian saat melahirkan sangat tinggi, apabila bidan desa terlambat dirujuknya ke rumah sakit untuk ditangani dokter ahli, jelasnya.

“Bidan Ermayati saya nilai sigap dalam hal membantu ibu hamil preeklamsia dan merujuk lebih awal ke rumah sakit sebelum perlu memasang infus,” kata dr Taqwallah.

Yang acap terjadi, lanjutnya, para bidan desa telat mengambil keputusan merujuk ibu hamil berisiko tinggi, sehingga penanganan terlambat dan meninggal dalam proses persalinan.

Kasus-kasus terlambat rujuk seperti itu umumnya akibat bidan desa tidak memantau kondisi ibu hamil beresiko tinggi sehingga tidak sigap mengambil keputusan yang diperlukan, urai Taqwallah.

Sedangkan Bidan Ermayati yang wilayah kerjanya di bawah Puskesmas Kecamatan Bies telah melaksanakan tugasnya dengan baik. Ia berhasil mengidentifikasi ibu hamil, dan melakukan pemeriksaan berkala, sehingga mengetahui ibu hamil resiko tinggi yang harus ditangani dokter ahli di rumah sakit.

Menurut Sekda Taqwallah, bidan desa yang bekerja dengan hati-hati dan bertanggung jawab harus mendapat perhatian selayaknya. Ia pun menyarankan kepada Kepala Dinas Kesehatan Aceh Tengah untuk mematau kinerja seluruh bidan desa. Mereka yang kinerja bagus dan sigap bertindak seperti Bidan Ermayanti itu selayaknya mendapat penghargaan, katanya.

“Penghargaan tersebut bisa saja berupa sertifikat namun dapat memotivasi bidan-bidan desa yang lain,” ujar Taqwallah.

Selain menganjurkan adanya penghargaan kepada bidan desa yang telah bekerja dengan baik, Sekda Taqwallah juga menilai Bidan Ermayati telah melaksanakan gerakan BEREH sebagaimana yang dianjurkan.

“Saya senang melihat Poskesdes ini sudah BEREH; bersih, rapi, estetis, dan hijau,” puji Taqwallah d kemudian berfoto bersama sang bidan desa itu [°]

Check Also

Lulusan _Cumlaude_ Al-Azhar Ingin Mengabdi di Tanah Air

Mesir – Tengku Awwaluz Zikri, putra Aceh yang sukses menyelesaikan pendidikan sarjana, pascasarjana dan doktoral …