Home / Berita Terbaru / Temui Gubernur Nova, Camat Beutong Minta Infrastruktur Jalan dan Jembatan
Gubernur Aceh, Nova Iriansyah bersama Wakil Ketua DPRA, Hendra Budian, Bupati Nagan Raya, Jamin Idham serta unsur Forkopimda Nagan Raya, berdialog dengan warga saat kunjungan kerja ke Krueng Ie Sep, Kabupaten Nagan Raya, Kamis (31/12/2020).

Temui Gubernur Nova, Camat Beutong Minta Infrastruktur Jalan dan Jembatan

Nagan Raya – Bertemu Gubernur Aceh, Ir Nova Iriansyah, MT Camat Beutong, Kabupaten Nagan Raya, Edi Kamal, meminta pembangun infrastruktur jalan dan jembatan dalam wilayahnya untuk  kelancaran aktifitas masyarakat, Kamis, 31 Desember 2020.

Pertemuan itu terjadi saat Gubernur Nova meninjau objek wisata Krueng Isep, Gampong Pante Ara, Beutong, bersama Bupati Nagan Raya Jamin Idham, Danrem 012/Teuku Umar, Kolonel Inf Djon Afriandi SIP MSDA, Dandim 0116 Nagan Raya, Letkol Inf Guruh Tjahyono, Kapolres Nagan Raya, AKBP Risno SIK, Wakil Ketua DPRA Hendra Budian, Kepala Biro Humas dan Protokol Setda Aceh Muhammad Iswanto, sejumlah anggota DPRA dan DPRK Nagan Raya, serta unsur Forkopimda Kabupaten Nagan Raya.

Didampingi sejumlah geuchik dan tokoh masyarakat, Camat Edi Kamal, meminta dibangun jembatan gantung di Gampong Rambong untuk kelancaran aktifitas warga dan anak sekolah. Ia juga meminta jalan Gampong Rambong, yang tembus ke Gunong Kong, Kecamatan Darul Makmur dirampungkan.

“Petani di sini sangat berharap dibangun irigasi di kawasan Gampong Meunasah Dayah agar air selalu menggenangi sawah mereka,” tambah Edi Kamal

Selanjutnya, Edi mengusulkan fasilitas penunjang pariwisata di Krueng Isep. Menurutnya,  Sungai Isep  memiliki keindahan dan selama ini ramai dikunjungi warga untuk bersantai dan menikmati kesejukan airnya.

Tanggapan Nova

Gubernur Aceh Nova Iriansyah tampak mendengar dengan seksama dan mencatat semua  usulan  Camat Beutong Edi Kamal, yang menyuarakan permintaan dan harapan masyarakat yang dipimpinnya itu.

Menanggapi hal tersebut, Gubernur Nova meminta Bupati Nagan Raya, Jamin Idham melakukan pendataan kebutuhan infrastruktur jalan dan jembatan di dalam wilayah Kecamatan Beutong, sebagai program pembangunan berkelanjutan di Kabupaten Nagan Raya.

Gubernur Nova menyarankan agar para keuchik mengajukan usulan kebutuhan pembangunan infrastruktur jalan dan jembatan kepada camat, dan selanjutnya  camat meneruskan usulan tersebut  kepada bupati diprogramkan sesuai prosedur perencanaan pembangunan daerah.

Apabila bila sudah menjadi program, lanjut Nova, pendanaannya dapat disesuaikan dengan kewenangan masing-masing secara berjenjang.

“Pembiayaannya nanti akan disesuai dengan kewenangan, bisa dianggarkan oleh  Pemerintah Kabupaten, Pemerintah Provinsi atau Pemerintah Pusat, sesuai program kegiatannya,”  urai Nova.

Sementara itu, terkait pembangunan jembatan, Gubernur meminta bupati mendata ulang kebutuhan jembatan  gantung di kawasan itu untuk diusahakan pembangunannya mulai tahun depan dan seterusnya.

“Terkait jembatan gantung akan dilakukan pendataan dan insyaallah akan dibangun mulai 2021 dan seterusnya,” tutur Nova.

Selanjutnya Nova menjelaskan, pembangunan infrastruktur jembatan memang salah satu program pemerintah Aceh dalam rangka membebaskan  provinsi ini dari  jembatan kabel atau rakit. Dalam dua tahun terakhir, kata Nova, pihaknya terus melakukan pembangunan jembatan gantung untuk memperlancar mobilitas orang maupun barang di seluruh Aceh.

Pada kesempatan itu, Gubernur juga meminta Bupati Jamin Idham untuk menjelaskan perkembangan pembangunan jembatan gantung di Kabupaten itu. Menurut Bupati, terdapat 16 jembatan di Kabupaten Nagan Raya yang tertunda pembangunannya. Hal itu lantaran tidak sesuainya lebar sungai dengan panjang jembatan.

Untuk itu, Gubernur Nova meminta Bupati segera melakukan pendataan dan perencanaan ulang agar jembatan-jembatan tersebut bisa dibangun di tahun 2021-2022.

“Tak sesuai panjang jembatan dengan lebar sungai artinya salah dalam perencanaan. Buat perencanaan ulang agar bisa diselesaikan di Tahun 2021-2022,” kata Gubernur.

Wisata Krueng Isep

Sementara terkait permintaan pembangunan lokasi wisata Krueng Isep, Gubernur Nova mengatakan, tidak bisa serta merta dilakukan oleh Pemerintah Aceh. Perlu ditetapkan sebagai destinasi wisata terlebih dahulu agar Pemerintah Aceh bisa membantu pembangunan infrastruktur pariwisatanya.

“Pemerintah Kabupaten menetapkan lokasi ini sebagai objek wisata agar  Pemerintah Aceh dapat membangun infrastrukturnya melalui Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Aceh,” imbuh Gubernur Nova. []

Check Also

Aceh Raih Peringkat 3 Keterbukaan Informasi Publik

JAKARTA – Desa Blang Kolak 1, Kecamatan Bebesan, Aceh Tengah, terpilih sebagai peringkat III nasional …