Home / Berita Terbaru / Wagub Aceh : NU harus aktif berkontribusi dalam mengisi pembangunan Aceh

Wagub Aceh : NU harus aktif berkontribusi dalam mengisi pembangunan Aceh

Banda Aceh | 19/04/2015

Banda Aceh – Wakil Gubernur Aceh, H Muzakir Manaf mengajak para ulama NU dan warga Nahdiyin aktif berkontribusi dalam mengisi pembangunan Aceh, karena menurut Wagub, dalam memacu laju pembangunan di Serambi Mekkah ini, tak terlepas

dari berbagai tantangan.

“Dan tantangan-tantangan tersebut tentu tidak bisa hanya dibebankan kepada Pemerintah saja, tapi juga menjadi beban tanggung jawab kita bersama seluruh elemen masyarakat, termasuk Nahdhatul Ulama,” kata Muzakir Manaf.

Hal itu disampaikan Wagub dalam penutup Konferensi Wilayah (Konferwil) ke-13 Nahdlatul Ulama (NU) Aceh, di Asrama Haji, Banda Aceh, Minggu, (19/4) sore.

Pria yang kerab disapa Mualem itu menuturkan, kemitraan yang sudah terjalin baik dengan NU selama ini, akan terus dikembangkan, sehingga berbagai tantangan pembangunan, dapat diselesaikan secara bijak dan secara bersama-sama.

Dalam kesempatan itu, Muzakir Manaf turut mengucapkan selamat kepada Tgk. H. Nuruzzahri Yahya (Waled Nu) dan Tgk. H. Faisal Ali (Lem Faisal) yang kembali terpilih secara aklamasi sebagai Rais Syuriah dan Ketua Tanfidziyah Pengurus Wilayah Nahdhatul Ulama Aceh, periode 2015-2020. “Semoga dibawah kepemimpinan Tgk. H. Nuruzzahri Yahya, dan Tgk. H. Faisal Ali, beserta seluruh pengurus baru yang telah terpilih, Nahdlatul Ulama Aceh dapat semakin meningkatkan kiprahnya di masyarakat, dan turut mengokohkan fondasi dalam memperkuat arah dan tujuan pembangunan Aceh ke depan,” pinta Wagub.

Mualem juga menyampaikan harapannya, kepada para Pengurus Besar NU yang hadir, agar pelaksanaan Musyawarah Nasional Nahdhatul Ulama ke depan, kiranya dapat diselenggarakan di Aceh.

Konferensi Wilayah (Konferwil) ke-13 Nahdlatul Ulama (NU) Aceh, ditutup secara resmi ditutup oleh Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi, H. Marwan Ja’far . Dalam kesempatan itu, Wakil Muzakir Manaf turut menyerahkan cendera mata berupa cincin giok Aceh kepada Menteri.

Menteri Marwan Ja’far menyeru warga NU Aceh agar tetap menjaga teguh pemahaman Ahlussunnah Wal Jamaah sebagai pedoman dasar dan menjadi khittah perjuangan organisasi tersebut. begitu juga dalam membesarkan NU, ia menegaskan tetap mengusung islam damai. “pegang teguh ini sebagai landasan kita, dan NU cinta damai,” ungkap Marwan.

Selain itu, Marwan juga meminta kepada para warga NU agar ikut serta mengawasi program-program pemerintah, terutama program yang dijalankan oleh Kemdes PDTT. “agar bisa berjalan maksimal dan tepat sasaran,” tukasnya.

Lebih lanjut Marwan mengemukakan, kiprah NU sebagai organisasi sosial kemasyarakatan dalam segala aspek kehidupan, mulai dari politik, ekonomi, pendidikan, budaya, sosial, dan keagamaan, menunjukkan kemajuan yang cukup baik.

“Tekat kita untuk membangun perguruan tinggi di berbagai wilayah Indonesia juga akan kita realisir dalam waktu,” kata Menteri Marwan, yang juga warga NU itu.

Tgk Faisal Ali, Kembali Pimpin PWNU Aceh

Tgk Faisal Ali kembali terpilih sebagai Ketua Tanfidziyah PWNU Aceh. Pimpinan Dayah Mahyal ‘Ulum Al Aziziyah Sibreh itu terpilih secara aklamasi untuk memimpin PWNU Aceh periode 2015-2020. Sedangkan Rois Syuriah dipercayakan kepada Tgk H Nuruzzahri Yahya atau akrab disapa Waled Nu.

Seperti diwartakan sebelumnya, Konferwil PWNU Aceh yang diikuti 375 peserta dari unsur PWNU Aceh, Badan Otonom dan PCNU kabupaten/kota se-Aceh tersebut dibuka oleh Ketua Umum PBNU, Prof. Dr. KH. Said Aqil Siraj, MA, pada Jum’at (17/4/) malam.

Penutupan Konferwil PWNU Aceh ini turut dihadiri Wakil Sekjen PBNU Syahrizal Syarif,  Asisten II Sekda Aceh Azhari Hasan, Walikota Banda Aceh, Hj Illiza Saa’duddin Djamal, Wakil Bupati Pidie Jaya H Said Mulyadi, perwakilan MPU Aceh, pejabat di lingkup Kanwil Kementrian Agama Aceh, jajaran Pengurus PWNU Aceh, Dewan Syuriah dan Tanfidziyah PWNU seluruh Aceh, serta sejumlah tamu undangan lainnya. [Humas]

Check Also

Pemerintah Aceh Terima 20 Ton Bantuan Oksigen Cair Dari Kadin Indonesia

Banda Aceh – Pemerintah Aceh menerima bantuan 20 metrik ton liquid oxygen (oksigen cair) dari …