Home / NASIONAL / Mesin-mesin di Pabrik ‘Tjipetir’, Antara Dulu dan Kini

Mesin-mesin di Pabrik ‘Tjipetir’, Antara Dulu dan Kini

Banda Aceh, 12/04/2014 | Humas Aceh

Jakarta – Menengok pabrik karet di Cipetir, Cikidang, Sukabumi, Jabar, seolah tak banyak berbeda dengan 80 tahun lalu. Peralatannya masih sama, hanya kualitasnya saja yang sudah jauh berbeda.

Dari foto yang ada di Tropenmuseum, terlihat beberapa pekerja sedang mengolah getah perca jadi blok-blok karet berkualitas tinggi. Lampu masih menyala terang dan mesin-mesin tampak dalam kondisi prima. Foto itu diperkirakan diambil di periode 1900-an.

Penasihat Teknik Dr Braak, seperti diberitakan De Telegraaf edisi Rabu 15 Juni 1938 dikutip detikcom dari Koninklijke Bibliotheek, Rabu (3 Desember 2014), sempat ke Amerika dalam rangka memperluas pasar getah perca dari Tjipetir, Hindia Belanda (Indonesia).

Menurut Braak, pembicaraannya berhasil membukukan sukses, sehingga pasar getah ini dalam waktu dekat dapat ditingkatkan berlipat ganda. Getah perca saat ini (1938 red) di Hindia Belanda hanya diproduksi oleh Gouvernementsonderneming Tjipetir (BUMN Cipetir).

Foto terkini soal pabrik tersebut diambil oleh para anggota komunitas Sukabumi Heritage. Dedi Suhendra, salah seorang anggota komunitas itu menampilkan gambar peralatan pabrik yang sudah berkarat.

Meski begitu, Kepala Administratur PTPN VIII Sukamaju, Sukabumi, Budhi Herdiana, mengatakan pabrik masih berjalan hingga kini. Namun sebatas kalau ada pesanan saja.

“Terakhir (mengirim) minggu lalu ke Jakarta,” katanya

Budhi tak menyebut perusahan yang memesan. Ia hanya menjelaskan, bahan mentah produksi Cipetir digunakan untuk kepentingan medis. Pemesanan sudah beberapa kali dilakukan. Jumlahnya terbatas, hanya beberapa kilogram.

Untuk ekspor, pabrik juga tak bisa menerima banyak. “Sekali order, antara 9-13 kg. Rutin 6 bulan sekali,” kata Budhi.

Untuk membuat getah merah memang tak sederhana. Satu ton daun tanaman tersebut hanya jadi 13 kg getah. Bahan itulah yang dikirim ke pemesan.

Di masa jayanya pada abad 19, produk Cipetir mendunia. Tak heran, produknya sampai ‘tercecer’ di pantai-pantai Eropa setelah kapal pengangkut karam. Menurut BBC, kotak kenyal mirip karet bertuliskan ‘Tjipetir’ ditemukan antara tahun 2008 hingga 2013 lalu. Diduga kuat produk itu dibawa oleh kapal Jepang yang ditenggelamkan oleh kapal Jerman pada 1917.

Sumber : Detik.com

Check Also

Pemerintah Aceh DukungĀ  Sistem Gerakan Pembayaran Nasional

Humas Aceh | 22 Okt 2018 Banda Aceh – Pemerintah Aceh mendukung Sistem Gerbang Pembayaran …